FAQHubungiMaklumbalasPeta Laman
Pilihan Bahasa
msen
Saiz Teks

SYA'IR IMAM SYAFI’E

(Oleh : Ustaz Hanafy Zakariya (Pegawai Mubaligh)

 

(Yakin dengan Takdir)

al-Imam al-Syafi’i RH (wafat: 204-H) telah mengungkapkan sebuah sya’ir yang masyhur:

دَعِ الأَيَّامَ تَفْعَلُ مَا تَشَاءُ ** وَطِبْ نَفْساً إذَا حَكَمَ الْقَضَاءُ

“Biarkanlah hari demi hari berbuat sesukanya ** lapangkan jiwa ketika takdir menetapkan ketentuan (setelah berusaha)"

وَلا تَجْزَعْ لِنَازِلَةِ اللَّيَالِـي ** فَمَا لِـحَوَادِثِ الدُّنْيَا بَقَاءُ

“Janganlah engkau tergugat dengan musibah malam yang terjadi ** kerana musibah di dunia ini tidak kekal abadi”

وكُنْ رَجُلاً عَلَى الْأَهْوَالِ جَلْدًا ** وَشِيْمَتُكَ السَّمَاحَةُ وَالْوَفَاءُ

“Jadilah seorang lelaki sejati ketika ketakutan menimpa ** Dengan akhlakmu yang bertoleransi dan berintegriti”

وإنْ كَثُرَتْ عُيُوْبُكَ فِيْ الْبَرَايَا ** وسَرُّكَ أَنْ يَكُونَ لَها غِطَاءُ

“banyak manapun aibmu bertebaran di mata makhluk ** Dan engkau ingin ada tirai yang menutupinya”

تَسَتَّرْ بِالسَّخَاء فَكُلُّ عَيْبٍ ** يُغَطِّيْهِ كَمَا قِيْلَ السَّخَاءُ

“Maka tutuplah dengan tirai kedermawaan kerana semua aib ** Akan tertutup dengan apa yang disebut sebagai kedermawaan”

وَلَا تُرِ لِلْأَعَادِيْ قَطُّ ذُلًّا ** فَإِنَّ شَمَاتَةَ الْأَعْدَاءِ بَلَاءُ

“Jangan sesekali tunjuk kehinaan di hadapan musuh (orang-orang kafir) ** sesungguhnya kebanggaan musuh adalah musibah yang sebenar”

وَلَا تَرْجُ السَّمَاحَةَ مِنْ بَخِيْلٍ ** فَما فِي النَّارِ لِلظَّمآنِ مَاءُ

“Jangan berharap pemberian dari Si Bakhil ** kerana pada api, tidak ada air bagi mereka yang dahaga”

وَرِزْقُكَ لَيْسَ يُنْقِصُهُ التَأَنِّي ** وليسَ يزيدُ في الرزقِ العناءُ

“Rezekimu tidak kurang dengan sifat tenang (dalam mencarinya) ** Tidak juga rezekimu itu bertambah dengan (kesungguhan disebabkan tamak)”

وَلاَ حُزْنٌ يَدُومُ وَلاَ سُرورٌ ** ولاَ بؤسٌ عَلَيْكَ وَلاَ رَخَاءُ

“Tidak ada kesedihan yang kekal, tidak juga kegembiraan** Tidak ada kesengsaraan tidak juga kesenangan (yang kekal atasmu)”

إذَا مَا كُنْتَ ذَا قَلْبٍ قَنُوْعٍ ** فَأَنْتَ وَمَالِكُ الدُّنْيَا سَوَاءُ

“Jika engkau memiliki hati yang Qana’ah ** Maka engkau dengan raja-raja didunia ini sama sahaja"

وَمَنْ نَزَلَتْ بِسَاحَتِهِ الْمَنَايَا ** فلا أرضٌ تقيهِ ولا سماءُ

“Sesiapa yang ditimpa kematian ** Maka tidak ada bumi boleh melindunginya tidak juga langit”

وَأَرْضُ اللهِ وَاسِعَةً وَلَكِنْ ** إذَا نَزَلَ الْقَضَا ضَاقَ الْفَضَاءُ

“Bumi Allah itu amat luas, namun ** Tatkala takdir (kematian) turun (menjemput) akan terasa sempit”

دَعِ الأَيَّامَ تَغْدرُ كُلَّ حِينٍ ** فَمَا يُغْنِيْ عَنِ الْمَوْتِ الدَّوَاءُ

“Biarkan masa lalu pergi (dengan penuh kezaliman) setiap hari ** tidak ada ubat yang boleh menyembuhkan kematian”

ما في المُقامِ لذي عقلٍ وذي أدبٍ ** مِنْ رَاحَة ٍ فَدعِ الأَوْطَانَ واغْتَرِب

“Orang yang bermukim ditempatnya bukanlah orang yang cerdik dan beradab ** dan juga berehat, maka mengembaralah, tinggalkan negerimu (demi menuntut ilmu dan kemuliaan)”

سافرْ تجد عوضاً عمَّن تفارقهُ ** وانْصَبْ فَإنَّ لَذِيذَ الْعَيْشِ فِي النَّصَبِ

“Kembaralah, engkau akan mendapati pengganti orang-orang yang engkau tinggalkan ** Curahkan segala kesungguhan, kerana lazatnya kehidupan akan terasa setelah kepayahan”

إني رأيتُ وقوفَ الماء يفسدهُ ** إِنْ سَاحَ طَابَ وَإنْ لَمْ يَجْرِ لَمْ يَطِبِ

“Sungguh aku melihat, air yang bertakung akan tercemar lalu membusuk ** Jika air tersebut mengalir, tentu ia akan menjadi elok. Jika tidak mengalir ia tidak elok”

والأسدُ لولا فراقُ الأرض ما افترست ** والسَّهمُ لولا فراقُ القوسِ لم يصب

“dan singa, andai tidak meninggalkan sarangnya, niscaya kebuasannya tidak terserlah, (ia akan mati kelaparan)** Anak panah, andai tidak meninggalkan busurnya, maka tidak akan terkena sasaran”

والشمس لو وقفت في الفلكِ دائمة ** لَمَلَّهَا النَّاسُ مِنْ عُجْمٍ وَمِنَ عَرَبِ

“Sang suria, andai selalu terpaku di ufuk **  nescaya ia akan dicela oleh segenap manusia, sama ada ajam atau arab”

والتَّبْرَ كالتُّرْبَ مُلْقَى في أَمَاكِنِهِ ** والعودُ في أَرضِهِ نوعاً مِن َالحَطَبِ

“dan biji emas yang terkubur di tempatnya, hanyalah sebongkah batu tak berharga yang terbengkalai di tempat asalnya **  Demikian juga dengan gaharu di belantara hutan, hanya sebatang kayu (tidak bernilai)”

فإن تغرَّب هذا عزَّ مطلبهُ ** وإنْ تَغَرَّبَ ذَاكَ عَزَّ كالذَّهَبِ

“jika gaharu tersebut keluar dari belantara hutan, ia menjadi sesuatu yang bernilai tinggi ** Dan andaikata biji itu keluar dari tempatnya, ia akan menjadi emas yang berharga.