FAQHubungiMaklumbalasPeta Laman
Pilihan Bahasa
msen
Saiz Teks

KEPUTUSAN

MESYUARAT JAWATANKUASA FATWA NEGERI PERLIS KALI KE-36 / 2018 

TARIKH : 23-24 JULAI 2018

TEMPAT : HOTEL SERI MALAYSIA, KANGAR

---------------------------------------------------------------------------------------------------

FATWA NEGERI PERLIS TENTANG ISU-ISU HUKUM YANG MENJADI KHILAF DI KALANGAN MASYARAKAT NEGERI PERLIS

 

MENADAH TANGAN KETIKA KHUTBAH

Khatib tidak disunatkan menadah tangan ketika berdoa di dalam khutbah Jumaat. Demikian juga para jemaah kerana mengikut khatib. Hal ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan daripada ‘Umarah bin Ruaibah yang pernah melihat Bisyr bin Marwan (berkhutbah) di atas mimbar mengangkat kedua belah tangan (berdoa). Kata ‘Umarah bin Ruaibah:

 

قَبَّحَ اللَّهُ هَاتَيْنِ الْيَدَيْنِ لَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا يَزِيدُ عَلَى أَنْ يَقُولَ بِيَدِهِ هَكَذَا وَأَشَارَ بِإِصْبَعِهِ الْمُسَبِّحَةِ

Terjemahannya: “Allah memburukkan kedua belah tangannya, sesungguhnya daku melihat Rasulullah SAW tidak pernah lebih dari membuat isyarat dengan jari telunjuk baginda.”

(Riwayat Muslim, bil: 874)

Namun jika khatib berdoa memohon hujan (al-Istisqa’) di dalam khutbah Jumaat, disunatkan untuk khatib menadah tangan sebagai mencontohi perbuatan Nabi SAW dan jemaah juga disunatkan melakukan perkara yang sama.