FAQHubungiMaklumbalasPeta Laman
Pilihan Bahasa
msen
Saiz Teks

FATWA PENYEBAB KEMATIAN SAMA SEPERTI MEMBUNUH

 

Dalam kegawatan serangan wabak COVID 19 ini, kita mendapati sejumlah golongan yang kelihatan beragama mengeluarkan pandangan-pandangan hukum yang boleh menyebabkan kemudaratan menimpa orang-orang yang terpengaruh dengan mereka. Antaranya, mereka menyatakan tiada kelonggaran untuk tidak menghadiri Solat Jumaat dan solat jemaah sekalipun dalam keadaan penyebaran wabak ini.  Ada pula yang menyatakan dengan pergi berdakwah tidak akan terkena virus tersebut. Slogan mereka “Takut Allah, jangan takut virus”. Hasilnya, berapa ramai telah terkena virus yang bahaya ini, dan merebak pula kepada orang-orang lain. Bahkan ada ‘ustaz selebriti’ dan artis selebriti yang turut mengeluarkan pandangan yang ke arah tersebut. Padahal telah dikeluarkan arahan Ulil Amri dan para pakar yang bertanggungjawab dalam bidang kesihatan. Untuk menjawab hal tersebut, saya ingin menyebutkan perkara-perkara berikut;

  1. Mengeluarkan pandangan atau pendapat atas nama agama sehingga mempengaruhi pihak yang mendengar lalu membawa kepada kematian, dosanya seperti membunuh mangsa yang terpengaruh tersebut. Ini yang pernah berlaku di zaman Nabi s.a.w apabila ada seorang yang tercedera di kepala, kemudian dia berjunub, dia bertanya apakah ada kelonggaran bagi dirinya untuk tidak mandi. Mereka yang ditanya memberikan pendapat bahawa hukumnya dia tetap wajib mandi. Maka, dia pun mandi lalu mati. Berita itu sampai kepada Nabi s.a.w, baginda menyatakan bahawa mereka telah membunuh lelaki tersebut dan Allah akan membunuh mereka kembali. Kisah ini diriwayatkan oleh Jabir dan Ibn ‘Abbas. Dalam riwayat Jabir:

خَرَجْنَا فِي سَفَرٍ فَأَصَابَ رَجُلًا مِنَّا حَجَرٌ فَشَجَّهُ فِي رَأْسِهِ، ثُمَّ احْتَلَمَ فَسَأَلَ أَصْحَابَهُ فَقَالَ: هَلْ تَجِدُونَ لِي رُخْصَةً فِي التَّيَمُّمِ؟ فَقَالُوا: مَا نَجِدُ لَكَ رُخْصَةً وَأَنْتَ تَقْدِرُ عَلَى الْمَاءِ فَاغْتَسَلَ فَمَاتَ، فَلَمَّا قَدِمْنَا عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُخْبِرَ بِذَلِكَ فَقَالَ: «قَتَلُوهُ قَتَلَهُمُ اللَّهُ أَلَا سَأَلُوا إِذْ لَمْ يَعْلَمُوا فَإِنَّمَا شِفَاءُ الْعِيِّ السُّؤَالُ

“Kami keluar dalam satu perjalanan. Seorang lelaki dalam kalangan kami telah ditimpa batu lalu cedera di kepalanya. Dia kemudiannya bermimpi (keluar mani). Lalu dia bertanya sahabat-sahabatnya: “Adakah bagiku rukhsah (kelonggaran) untuk bertayammum?”. Mereka menjawab: “Kami tiada dapati untuk engkau kelonggaran sedangkan engkau mampu menggunakan air”. Maka dia pun mandi dan (akibatnya) dia mati. Apabila kami datang kepada Nabi s.a.w, baginda diberitahu hal tersebut. Baginda bersabda: “Mereka telah membunuhnya, Allah membunuh mereka. Mengapa tidak mereka bertanya jika mereka tidak tahu?!! Ubat bagi kejahilan itu hanyalah bertanya”. (Hadis hasan, riwayat Abu Daud. Diriwayatkan juga oleh al-Imam Ahmad, Ibn Majah, al-Daraqutni, Ibn Hibban, al-Hakim dll daripada Ibn ‘Abbas. Al-Hakim dan al-Zahabi mensahihkannya. Al-Albani dan Syu’aib al-Arnaut menilainya hasan).

Kata al-Imam Abu Sulaiman al-Khattabi (meninggal 388H) dalam Ma’alim al-Sunan mengulas hadis ini:

أنه عابهم بالفتوى بغير علم وألحق بهم الوعيد بأن دعا عليهم وجعلهم في الإثم قتلة له

“Nabi s.a.w menyalahkan mereka disebabkan fatwa tanpa ilmu. Baginda memberikan janji azab dengan berdoa (azab) ke atas mereka dan menjadikan mereka dalam dosa membunuh lelaki tersebut” (1/104. Syria: al-Matba’ah al-‘Ilmiyyah).

 

  1. ‘Amr bin al-‘As sahabat Nabi s.a.w. pernah berjunub, kemudian bertayammum dan menjadi imam semasa musim sejuk. Sahabat-sahabat Nabi s.a.w yang lain tidak bersetuju dengan perbuatan beliau.

عَنْ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ قَالَ: احْتَلَمْتُ فِي لَيْلَةٍ بَارِدَةٍ فِي غَزْوَةِ ذَاتِ السُّلَاسِلِ فَأَشْفَقْتُ إِنِ اغْتَسَلْتُ أَنْ أَهْلِكَ فَتَيَمَّمْتُ، ثُمَّ صَلَّيْتُ بِأَصْحَابِي الصُّبْحَ فَذَكَرُوا ذَلِكَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: «يَا عَمْرُو صَلَّيْتَ بِأَصْحَابِكَ وَأَنْتَ جُنُبٌ؟» فَأَخْبَرْتُهُ بِالَّذِي مَنَعَنِي مِنَ الِاغْتِسَالِ وَقُلْتُ إِنِّي سَمِعْتُ اللَّهَ يَقُولُ: {وَلَا تَقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ إِنَّ اللَّهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيمًا} [النساء: 29] فَضَحِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَمْ يَقُلْ شَيْئًا

Daripada ‘Amr bin al-‘As, kata beliau: “Aku telah bermimpi (keluar mani / berjunub) pada satu malam yang sejuk semasa Peperangan Zat al-Sulasil. Aku bimbang jika aku mandi maka aku akan binasa (mudarat). Maka aku pun bertayammum. Kemudian aku solat menjadi imam Solat Subuh bagi sahabat-sahabatku. Mereka menyebut hal itu kepada Nabi s.a.w . Baginda bertanya: “Wahai ‘Amr! Engkau solat mengimami sahabat-sahabatmu sedangkan engkau berjunub?” Maka aku pun memberitahu baginda apa yang menghalangku untuk mandi. Aku juga berkata bahawa aku mendengar ALLAH berfirman “Jangan kamu membunuh diri kamu, sesungguhnya ALLAH Maha Pengasih kepada kamu” -Surah al-Nisa 29- . Lantas Nabi s.a.w pun ketawa dan tidak berkata apa-apa”. (Riwayat sahih, Ahmad dan Abu Daud -lafaz Abu Daud-)

Dalam hadis ini, Nabi s.a.w telah iqrar (mengiktiraf) tindakan ‘Amr bin al-‘As bertayammum semasa sejuk untuk mengelakkan sakit atau mudarat. Inilah antara contoh kelonggaran yang diberikan oleh agama ini kepada penganutnya. Nabi s.a.w tidak berkata: “Engkau kalau mati pun dapat pahala sebab nak solat. Jangan takut sejuk, takutlah ALLAH”. Sebaliknya, baginda ketawa tanda setuju dengan tindakan ‘Amr bin al-‘As r.a.

 

  1. Tabiat atau sifat syariat Islam dalam perkara-perkara fekah atau hukum hakam amali adalah memberikan kelonggaran dan tidak membebankan apabila berlaku keadaan yang memerlukan kelonggaran atau rukhsah. Lihat apa yang ALLAH firman dalam al-Quran berhubung dengan orang yang sakit atau musafir semasa Ramadan. Ada kelonggaran. Bahkan ALLAH memberitahu kita bahawa DIA tidak mahu kita terbeban. Firman Allah:

مَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْر

(maksudnya): “..dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah dia berbuka dan ganti) pada hari-hari yang lain. Allah mahu kamu beroleh kemudahan, dan Dia tidak mahu kamu menanggung kesukaran” (Surah al-Baqarah: 185).

 

  1. Dalam hadith Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w bersabda:

إِنَّ الدِّينَ يُسْرٌ وَلَنْ يُشَادَّ الدِّينَ أَحَدٌ إِلَّا غَلَبَهُ فَسَدِّدُوا وَقَارِبُوا وَأَبْشِرُوا وَاسْتَعِينُوا بِالْغَدْوَةِ وَالرَّوْحَةِ وَشَيْءٍ مِنَ الدُّلْجَة

 “Agama itu mudah. Tiada seorang yang memberat-beratkannya melainkan dia menjadi susah. Maka bersederhanalah, dekatilah yang tepat dan gembirakanlah mereka” (Riwayat al-Bukhari).

Dalam hadith lain Umm al-Mukminin ‘Aisyah menyebut:

مَا خُيِّرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنَ أَمْرَيْنِ إِلَّا أَخَذَ أَيْسَرَهُمَا مَا لَمْ يَكُنْ إِثْمًا

Rasululah tidak diberi pilihan antara dua perkara kecuali baginda mengambil yang paling mudah. Ini selagi ia tidak merupakan dosa”.(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

  1. Sesuatu fatwa itu boleh berubah jika berlaku perubahan keadaan. Umpamanya, Solat Jumaat dan jemaah memang memang dituntut untuk kita tunaikan di masjid. Namun, keadaan wabak COVID 19 ini telah menuntut kita melihat semula hukum tersebut kerana jika terus dilaksanakan akan mendatangkan mudarat yang besar dan sudah terbukti. Al-Imam Ibn Qayyim (meninggal 751H) dalam karyanya yang terkenal I’lam al-Muwaqqi’in meletakkan satu fasal فَصْلٌ فِي تَغْيِيرِ الْفَتْوَى، وَاخْتِلَافِهَا بِحَسَبِ تَغَيُّرِ الْأَزْمِنَةِ وَالْأَمْكِنَةِ وَالْأَحْوَالِ وَالنِّيَّاتِ وَالْعَوَائِدِ (Fasal yang membincangkan perubahan fatwa dan perbedaannya berdasarkan perubahan zaman, tempat, keadaan, niat dan adat).

Bahkan al-Imam Ibn Qayyim memberikan amaran yang keras terhadap mereka yang memberikan fatwa tanpa memahami realiti atau sasaran fatwa. Kata beliau:

وَمَنْ أَفْتَى النَّاسَ بِمُجَرَّدِ الْمَنْقُولِ فِي الْكُتُبِ عَلَى اخْتِلَافِ عُرْفِهِمْ وَعَوَائِدِهِمْ وَأَزْمِنَتِهِمْ وَأَمْكِنَتِهِمْ وَأَحْوَالِهِمْ وَقَرَائِنِ أَحْوَالِهِمْ فَقَدْ ضَلَّ وَأَضَلَّ، وَكَانَتْ جِنَايَتُهُ عَلَى الدِّينِ أَعْظَمَ مِنْ جِنَايَةِ مَنْ طَبَّبَ النَّاسَ كُلَّهُمْ عَلَى اخْتِلَافِ بِلَادِهِمْ وَعَوَائِدِهِمْ وَأَزْمِنَتِهِمْ وَطَبَائِعِهِمْ بِمَا فِي كِتَابٍ مِنْ كُتُبِ الطِّبِّ عَلَى أَبْدَانِهِمْ، بَلْ هَذَا الطَّبِيبُ الْجَاهِلُ وَهَذَا الْمُفْتِي الْجَاهِلُ أَضَرُّ مَا عَلَى أَدْيَانِ النَّاسِ وَأَبْدَانِهِمْ

(Sesiapa yang berfatwa kepada orang ramai hanya sekadar memetik dari buku-buku yang berbeza uruf, kebiasaan, waktu, tempat, keadaan dan kaitan suasana maka dia telah sesat lagi menyesatkan. Jenayahnya terhadap agama lebih besar dari jenayah seseorang yang mengubati tubuh orang ramai yang berbeza negeri, kebiasaan, waktu dan tabiat mereka dengan (hanya berdasarkan  apa yang ada dalam ) satu kitab dari kitab-kitab perubatan. Bahkan, ini tabib yang jahil dan ini pula mufti yang jahil yang lebih mudarat untuk agama dan badan manusia) (Ibn Qayyim al-Jauziyyah, I’lam al-Muwaqqi’in ‘an Rabb al-‘Alamin,  3/66. Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah.)

  1. Tidaklah mungkin agama menyuruh kita melakukan satu ibadah yang memusnah diri kita sedangkan kita mempunyai pilihan untuk melakukannya atau menggantikan dalam keadaan atau dengan gantian yang tidak memusnah diri. Bahkan ada hukum yang gugur kewajipannya apabila hilang keupayaan seperti haji dan zakat. Segala pendapat yang menjadikan orang Islam kelihatan tidak cerdik, tidak wajar disandarkan kepada agama ini. Kata al-Imam Ibn Qayyim juga dalam I'lam al-Muwaqqi'in:

فَإِنَّ الشَّرِيعَةَ مَبْنَاهَا وَأَسَاسُهَا عَلَى الْحِكَمِ وَمَصَالِحِ الْعِبَادِ فِي الْمَعَاشِ وَالْمَعَادِ، وَهِيَ عَدْلٌ كُلُّهَا، وَرَحْمَةٌ كُلُّهَا، وَمَصَالِحُ كُلُّهَا، وَحِكْمَةٌ كُلُّهَا؛ فَكُلُّ مَسْأَلَةٍ خَرَجَتْ عَنْ الْعَدْلِ إلَى الْجَوْرِ، وَعَنْ الرَّحْمَةِ إلَى ضِدِّهَا، وَعَنْ الْمَصْلَحَةِ إلَى الْمَفْسَدَةِ، وَعَنْ الْحِكْمَةِ إلَى الْبَعْثِ؛ فَلَيْسَتْ مِنْ الشَّرِيعَةِ وَإِنْ أُدْخِلَتْ فِيهَا بِالتَّأْوِيلِ

"Sesungguhnya syariah Islam itu binaan dan asasnya adalah atas segala hikmah dan kebaikan untuk manusia di dunia dan akhirat. Syariah Islam itu segalanya keadilan, kerahmatan, kemaslahatan dan hikmat. Maka setiap perkara yang berubah dari keadilan kepada kezaliman, dari rahmat kepada yang berlawanan dengannya, dari kebaikan kepada kerosakan, dari hikmat kepada sia-sia maka ia bukan syariah Islam sekalipun diberikan takwilan untuknya". (Ibn Qayyim al-Jauziyyah, I'lam al-Muwaqqi'in, 3/3, Beirut: Dar al-Jail).

  1. Maka dengan itu, sesiapa sahaja yang mengeluarkan pandangan agama sehingga mengorban nyawa orang lain atau memudarat orang lain, padahal hukum syarak tidak sedemikian rupa, maka dia menanggung dosa. Jika sekiranya ada yang mati kerana terpengaruh dengan pendapatnya, maka dosanya seperti membunuh. Jika ada yang sakit atau cedera, maka dosanya seperti menyakitkan atau mencederakan orang lain. Maka, berhati-hatilah menyandar sesuatu hukum kepada agama.